Saturday, July 4, 2020

Perginya Ibu Mertua Yang Disayangi

Salam semua.

Lama IQ tak menulis. Memang banyak yang dah berlaku sejak beberapa minggu yang lepas. Semuanya berlaku dengan sangat pantas. Sekelip mata. Tak diduga kami semua sekeluarga.

Hari Malaysia dibenarkan rentas negeri, IQ, suami dan anak-anak terus berangkat pulang ke kampung. Pada awalnya suami berat hati nak balik, namun disebabkan suami dapat MC beberapa hari, IQ minta untuk balik ke kampungnya. Keluarganya pun juga meminta kami untuk balik disebabkan ada urusan keluarga. Dan kami sampai di kampung sebelah awal petangnya.

Segalanya seperti dirancang, kepulangan kami sepatutnya hanya 2 hari, namun berlanjutan sehingga hampir seminggu disebabkan ibu tiba-tiba strok sebelah badan pagi 11 Jun. Ibu memang sakit kepala pada awalnya, namun keadaannya makin merosot apabila tak mampu respon dengan baik.

Ibu dibawa ke hospital dengan ambulans. Doktor sahkan ada bleeding dalam otaknya disebabkan darah terlampau cair. Disebabkan itu juga ibu kena strok. Tiada apa yang boleh doktor lakukan. Ibu juga pesakit buah pinggang, dan memerlukan dialisis air sepanjang hidupnya sejak beberapa bulan lepas. Disebabkan strok, ibu tak dapat lakukan dialisis air yang menyebabkan keadaan dia makin tidak stabil.

Kami bawa ibu pulang ke rumah setelah hampir 4 hari warded di hospital. Bawa ibu pulang untuk kami semua berbakti pada ibu selagi ada waktu.

Sehinggalah genap dua minggu, hari khamis, 25 Jun 2020 jam 6.00 petang, ibu menghembuskan nafasnya yang terakhir di hadapan adik ipar IQ yang bongsu. Pada waktu itu, IQ dan keluarga berada di Shah Alam disebabkan suami IQ bekerja. Perkhabaran yang dijangka dan kami semua telah bersedia dengan terpaksa. 

Perjalanan pulang ke Perak malam tu terasa lama. Sampai sahaja di rumah, kelihatan ramai yang datang. Rupanya dah diadakan tahlil dan bacaan yasin pada waktu maghribnya. 

Ibu terbaring kaku. Sejuk sangat. Macam ais pipi ibu IQ rasa. Qir mata tumpah buat sekian kalinya. Melihat suami IQ juga tak dapat tahan air matanya lagi. Daripada pulang kerja dia nampak tenang namun, melihat jasad ibu di depan matanya, gugur juga air matanya.

Ibu dimandikan dan dikafankan pada pagi Jumaat 12 Jun. Cepat prosesnya. Ramai yang datang membantu dan berziarah. Alhamdulillah, ramai yang sayangkan ibu. Ramai yang mendoakan ibu.

 Ibu dibawa ke masjid untuk solat jenazah dan terus dibawa ke tanah perkuburan untuk disemadikan. Perginya seorang ibu kepada suami. Rasanya sama seperti IQ rasa dulu di waktu IQ kehilangan ummi IQ 4 tahun lalu.

Namun, kami semua redha dengan pemergian ibu. Ibu dah tak sakit lagi. Ibu tak perlu rasa sakit dia lagi. Ibu dah lepasi bahagiannya iaitu saat2 menghadapi sakratulmaut. Kita semua masih belum tahu nasib kita bagaimana. Mudah atau susah nanti. Semuanya rahsia Allah SWT. 

Semoga Arwah ibu sentiasa dicucuri rahmat oleh Allah SWT, diampunkan segala dosanya, diangkat darjatnya di akhirat kelak. AMIIN YARABBALALAMIN.....

InsyaAllah, IQ akan kongsikan resipi yang IQ belajar daripada Arwah ibu di blog IQ ni supaya ilmu yang diberi berpanjangan dan berikan saham akhirat untuk Arwah ibu di sana. InsyaAllah

Sekian.

Al-Fatihah (dibaca)

7 comments:

  1. Al fatihah ( di baca) untuk aruah. Semuga keluarga yang di tinggalkan tabah menghadapi kehilangan orang yang tersayang.

    ReplyDelete
  2. Salam takziah IQ. Semoga arwah ditempatkan bersama orang2 yang beriman.

    ReplyDelete
  3. Salam takziah IQ. Semoga arwah ditempatkan bersama orang2 yang beriman.Al-fatihah

    ReplyDelete
  4. Salam Takziah IQ, Semoga arwah ditempatkan bersama orang2 yang beriman. AMIN..

    ReplyDelete
  5. Takziah IQ. Semoga IQ sekeluarga kuat terima ujian ini. semoga arwah ditempatkan di kalangan orang yang beriman.

    ReplyDelete

Komen Sepatah Dua Kata