Wednesday, November 30, 2016

100 Hari Berlalu.

November 30, 2016 3
100 Hari Berlalu.
Salam blog.

Kesibukan sangat sekarang ni. Kerja macam banyak tapi hari ni bergoyang kaki jugak. Nak sampai petang baru tahu boss dan seangkatan boss2 department pergi Penang. Kalau tahu awal, boleh mengulor. Haha! Niat tak baik, moga Allah terus pesongkan hati IQ daripada berbuat jahat. Huhu.

Semalam genap 100 hari Arwah Suami pergi mengadap Ilahi. Terasa macam dah lama. Yer. Lama la tu. 100 hari. Bukan 1 atau 2 hari. Tapi 100 hari. 100 hari tanpa ucapan daripadanya lagi. Dan akan terus sepi tanpanya.

Seusai solat maghrib tadi, IQ terbayangkan jika Arwah masih ada. Gelak tawa apabila pulang dari kerja, cerita tentang keadaan di ofis, tanya pendapat isu semasa. Macam macam yang diborakkan. Tak pernah sunyi rumah walaupun Qa'id masih kecil dan tidak boleh bercakap apa2 lagi. Menitis air mata. Rindu lagi.

Sekarang balik kerja, yang akan sambut IQ balik dari kerja adalah budak kecik gedik tu. Dengan hisap botol susu, menonong jalan. Cium sket terus patah balik ngadap tv. Ambil masa nak solat dan ambil masa juga borak borak dengan adik ipar. Tu je cara hilangkan bosan.

Sekarang Qa'id sendiri pun kalau kita bercakap, dia sama naik nak bercakap. Tapi versi bahasa Jerman dialah kan. Layankan jugak dia bercakap Jerman. Dah layan, confirm tak berenti. Banyak mulut. Ikut sape ibu tak nak ngaku.

Hari sabtu nanti IQ buat majlis akikah Qa'id. Setelah Qa'id setahun 2bulan lebih baru dapat buat. Amanat Arwah akhirnya termakbul jua. Ini yang dirancang masa hayatnya sebelum ini. Namun, hajat nak mengadakannya sendiri tak dapat, IQ juga menyampaikan amanatnya. Alhamdulillah...bakal terlaksana jua.

Jemput datang kepada yang berada di Jasin, Melaka. Sila pm fb IQ (Izyan Balqis) jika mahukan alamat penuh.

Sekian. Bai.

Wednesday, November 23, 2016

Wordy Wednesday: Mimpi Semalam

November 23, 2016 3
Wordy Wednesday: Mimpi Semalam
Salam blog.

Menjengah lagi di hari rabu. Selalunya akan taip post malam hari tapi kali ni waktu kerja plak. Boss tak der, so menyelinap kejap buka apps dan taip. Sorry boss!

Semalam mimpi Arwah lagi. Wajah arwah pucat sangat tapi Arwah senyum je tengok IQ.  keadaan macam baru keluar hospital. Abang ipar baru jemput dari sana agaknya. IQ menangis sebab Arwah macam tak cukup makan, even badan dia tegap macam dulu. IQ nak masakkan untuk dia....tapi tetiba mimpi tu hilang...

Kerap mimpi Arwah. Tak tahu lah kenapa. IQ sentiasa mengaji untuknya. Adakah hati IQ yang sentiasa ingatkan dia buatkan dia selalu muncul dalam mimpi?  IQ redha dengan pemergiannya cuma IQ terlalu rindukan dia. Sebab IQ tak der tempat nak mengadu...

But no one would replace him.

Berdirilah IQ seperti dahulu. Berdiri sebagai seorang yang pandai berdikari. Ke mana saja IQ pergi. Boleh membangga keluarga tercinta. Bersama anak yang satu itu juga.

K.bai.

Thursday, November 17, 2016

Sekian Kalinya Lagi...

November 17, 2016 3
Sekian Kalinya Lagi...
Abang....
Rindu....
Ummi....
Rindu....

Air mata aku tumpah buat sekian kalinya. Seperti saat perginya mereka daripada aku. Pilu, sakit, rindu, semua ada. Aku rindu kalian sepenuh hati aku. Dan kalian pergi tak akan kembali lagi. Rindu aku ini tak kan terubat.

Allah....sungguh aku rasa lemah untuk menghadapi semua ini. Aku tak kuat....aku rindu pada mereka yang sentiasa bersama aku saat susah dan senang....rindu yang teramat...

Abang...ummi....aku rindu...

Wednesday, November 16, 2016

Mengomel Lagi

November 16, 2016 4
Mengomel Lagi
Salam blog.

Ambik masa kejap...sebelum mulakan operasi di dapur. Malam? Yeah. Malam2 kena prepare bahan2 untuk masak pagi esok. Kalau tak sediakan awal2, kelam kabut jadinya.

Macam hari ni la. Malam semalam konon macam ngantuk, tidur awal. Bangun awal sebab nak setelkan yang malam sebelumnya....tak sempat...so tak boleh biar bertangguh kerjanya...kena buat terus...kalau tak memang kelam kabut...huhu...

Tugas seharian memang dah jadi rutin tetap. Memang berbeza dari keadaan yang dulu. Rumah baru ni IQ suka sangat dapurnya. Sempit tapi senang nak masak, nak basuh semua. Rumah dulu dapur agak luas memanjang tapi ruang membasuh jadi sempit disebabkan mesin basuh...so, tak seronok. 

Dapur ni bila dah kita selesa, rancak la kita nak masuk dapur sebenarnya..kesian dekat Arwah dulu, IQ jarang masak kecuali cuti hujung minggu je masaknya...bila topografi dapur tak berapa best, tu la jadinya. Huhu.

Asalnya nak tulis pasal rindu. Rindu siapa lagi kan kalau bukan insan yang telah pergi tingggalkan dunia ni. Alahai. Sentiasa doakan mereka tenang di sana. Adik IQ pun berkata pada IQ, dia jaga kitaorang dari jauh. Nak sedapkan hati IQ. Tapi memang, IQ sentiasa rasa Arwah ada dekat dengan kami semua. Dekat dengan hati kami. Meleleh air mata dekat ofis tadi. Sedih. Rindu. Semua bercampur.

IQ memang sibukkan diri sampai penat badan ni. Kalau duduk diam mesti teringatkan Arwah. Kalau ternampak gambar mesti rindu datang menebal di hati. Allah....rindu yang tak terucap. Rindu sangat  rindu! Tapi gatal jugak buka folder gambar dalam phone dan tatap lama2. Memang rasa dekat...dan selalu rasa macam Arwah masih ada dengan kami. Selalu bayangkan Arwah pergi kerja yang tak berkesudahan.

IQ sendiri perasan. IQ sekarang tak banyak cakap macam dulu. Banyak pendam rasa. Yelah, tak ada sape nak dengar IQ bercerita sebenarnya. Cerita kat sorang ni, tetiba tengah syok cerita boleh tukar topik, tak fokus plak. Cerita kat sorang ni, layan kejap je...lepas tu, tak der respon. Haha. Sardis betul. Nak ada sorang yang dengar betul2 cerita IQ sekarang memang tak ada! Serius sepi betul hidup. Cepat la Qa'id besar. Ibu nak bercerita dengan Qa'id ni.

Mengomel sorang2 IQ malam ni. Bosan. Ok la. Till then. Bai.

Monday, November 14, 2016

Blog Ni Bukan Tempat Bla Bla Bla

November 14, 2016 8
Blog Ni Bukan Tempat Bla Bla Bla
Idea tu kadang kejam. Baru seminit lepas muncul, bila dah siap siap nak taip, plup idea menulis hilang. Kejam...memang kejam..

Blog ni IQ dah create sejak tahun 2009. Banyak benda dah IQ kongsikan di sini. Suka duka melimpah ruah ideanya datang. IQ bukanlah jenis nak meluah rasa dengan tumpukan kepada seseorang ataupun kepada sesuatu itu sendiri. IQ akan jadikannya general. Tak kan state kan mana mana pihak sekalipun..

Silaplah kalau orang fikir IQ ini macam tu dan macam ini. Apa yang IQ tulis di sini memang tak kan sama seperti sesiapa yang pernah nampak IQ di alam nyata. Di sini IQ lebih berkata2 apa yang IQ rasa IQ perlu luahkan. Mengata atau mengumpat bukanlah prinsip IQ dalam dunia blog IQ ini.
Setiap apa yang IQ share adalah apa yang IQ rasa sesuai untuk dikongsikan. Bukan main sedap tulis dan sedap je tekan publish. Itu betul2 bukan IQ. Kalau IQ share blogpost di facebook maknanya IQ mahukan pembaca yang ramai. Pembaca akan tiba2 ramai membaca satu post yang IQ rasa sesuai untuk bacaan umum. Kalau IQ tulis biasa biasa, IQ tak kan share di facebook tapi hanya dipublish biasa di blog tanpa dipromote di fb.  Sesiapa yang follow blog IQ akan dapat baca setiap kali iQ pos entry blog. Tak ramai yang follow entry blog IQ ni. Boleh dibilang dengan jari sahaja. Kalau IQ tak promote tapi tetiba statistic blog naik, ada la tu yang stalk IQ. Haha! Kantoi laaa..

IQ dalam dunia blog ni dah lama. Selok belok blog ni IQ tahu. Siapa yang datang berziarah IQ tak der la tahu spesifik tapi IQ tahu la berapa jumlah orang datang blog IQ yang acah2 berinfo ni.
Dan kalau korang perasan, banyak ayat IQ lebih suka guna bahasa Melayu. Kurang la nak rojakkan bahasa. Ada tapi tak banyak. Sebab IQ suka bercerita. Dan cerita mestilah dalam bahasa melayu kan? Thats right! Omputeh plak..pape je la..

Tu je nak cerita sebelum masuk tidur. Penat. Penat sangat. Tapi IQ happy dan selalu happy. 
INSYAALLAH.

Ok.bai.

Thursday, November 3, 2016

Kembali Mencari Rezeki

November 03, 2016 2
Kembali Mencari Rezeki
Salam blog.

Baru berkempatan menulis. Life semakin busy bila da start kerja balik. Segala benda berlalu dengan pantas. Dan semestinya segalanya berlaku atas ketentuanNya. IQ sendiri tak tahu yang IQ akan kembali bekerja pada awal November yang lepas. Dalam rasa gelisah mencari peluang kerja yang tak kunjung tiba, usaha terus usaha, sehinggalah diterima masuk kembali ke company yang IQ berhenti dua bulan lepas.

Dalam masa yang sama, peluang interview datang dua sekali. Tapi tak dapat juga hadiri sebab peluang interview lambat. Offer kerja sah2 dah dapat tanpa interview, maka diteruskan jua. Interview belum tentu dapat kan? Tak per lah, mungkin rezeki yang lain pula.

Alhamdulillah. Hari ni masuk hari ketiga bekerja. Rentak masih dicari. Makin hari makin selesa dengan keadaan tempat kerja. Berbeza dengan dua bulan lepas, tiga hari macam tiga tahun. Genap tiga hari terus berenti kerja. Punyalah keadaan masa tu tak stabil. Huhu. Semua orang perlukan tempoh bertenang. Bukan mudah nak adapt keadaan yang 100% berubah dengan kehidupan sebelum tu. Kan? Ambil masa. Bukan mudah.

Sekuat mana pun IQ, memang jatuh juga air mata bila teringat Arwah Arwah yang telah pergi tinggalkan IQ. Malam ni malam jumaat. Terbayang saat mereka dikebumikan. Terbayangkan keadaan di mana mereka tiada di sisi buat selamanya. IQ betul betul rasa sunyi. Orang kata, suami tak der, boleh pergi dekat mak balik. Tapi mak pun dah tak der, IQ nak pergi mengadu pada siapa? I miss them badly.

Tengah cerita happy2 tetiba sedih plak. Emosi tak stabil. Maafkan IQ. IQ hanya manusia biasa. Apatah lagi keadaan sekarang, buatkan IQ cepat sensitif. Sensitif pun terpaksa pujuk diri sendiri. Siapa nak pujukkan....anak kecik lagi. Mana la dia reti.

Bai blog. Next time jumpa lagi.